Kamis, 21 Februari 2019

55+ Kumpulan Pantun Cinta Romantis Di Pagi Hari Terbaru

Pengertian pantun – Apa itu pantun? Kita tentu tidak asing dengan pantun. Arti pantun adalah salah satu jenis karya puisi lama dengan 4 baris dan sajak a-b-a-b di akhir larik. Ada banyak pengertian pantun menurut para ahli, meski definisi pantun secara umum sebenarnya kurang lebih sama.
Pantun termasuk dalam bentuk puisi lama. Ada banyak macam-macam pantun seperti pantun nasehat, pantun agama, pantun pendidikan, pantun jenaka, pantun teka-teki dan lain-lain. Apapun jenis-jenis pantun, tetap harus sesuai dengan struktur dan kaidah pantun itu sendiri.
Lantas apa yang dimaksud pantun itu sebenarnya? Kali ini akan dijelaskan pengertian pantun dan artinya secara umum serta menurut pendapat para ahli.

Pengertian Pantun

Berikut adalah beberapa pengertian pantun secara umum, baik arti pantun sesuai KBBI dan Wikipedia ataupun pengertian pantun menurut para ahli sastra dan bahasa.

Arti Pantun Menurut KBBI

Pengertian pantun menurut KBBI (Kamus Besar Bahasa Indonesia) adalah bentuk puisi Indonesia (Melayu), tiap bait (kuplet) biasanya terdiri atas empat baris yang bersajak (a-b-a-b), tiap larik biasanya terdiri atas empat kata, baris pertama dan baris kedua biasanya untuk tumpuan (sampiran) saja dan baris ketiga dan keempat merupakan isi.

Definisi Pantun Menurut Wikipedia

Menurut Wikipedia Indonesia, definisi pantun adalah salah satu jenis puisi lama yang sangat luas dikenal dalam bahasa-bahasa Nusantara. Pantun berasal dari kata patuntun dalam bahasa Minangkabau yang berarti “petuntun”. Dalam bahasa Jawa, pantun dikenal sebagai parikan, dalam bahasa Sunda dikenal sebagai paparikan sedangkan dalam bahasa Batak dikenal sebagai umpasa.

Pengertian Pantun Menurut Para Ahli

Di bawah ini adalah definisi dan pengertian pantun menurut para ahli sastra dan ahli bahasa beserta penjelasan lengkapnya.

Menurut R.O. Winsted 
Pengertian pantun menurut R.O. Winstead adalah sebuah pantun tidaklah sebatas gubahan suatu kalimat yang mempunyai rima serta irama, namunialah sebuah rangkaian kata yang indah untuk melukiskan suatu kehangatan cinta, kasih sayang, serta rindu dendam penuturnya.

Menurut Sunarti
Arti pantun menurut Sumarti adalah salah satu bentuk puisi lama, memiliki keindahan tersendiri dari segi bahasa, yang salah satu keindahan bahasa dalam pantun ditandai oleh rima a-b-a-b.

Menurut Dr. R. Brandstetter
Menurut Dr. R. Brandstetter, arti pantun berasal dari akar kata tun, yang terdapat dalam berbagai bahasa di Nusantara. Misalnya dalam bahasa Pampanga, tuntun bermakna teratur, dalam bahasa Tagalog, tonton bermakna bercakap sesuai dengan aturan tertentu sedangkan dalam bahasa Jawa Kuno, atuntun berarti teratur.
Dalam bahasa Toba, pantun berarti kesopanan atau kehormatan, dalam bahasa Melayu, pantun yang artinya quatrain, yaitu sajak berbaris empat, dengan rima a-b-a-b. Sedangkan dalam bahasa Sunda, pantun berarti cerita panjang yang bersanjak dan diiringi musik.

Menurut Surana
Definisi pantun menurut Surana adalah sebuah bentuk puisi lama yang terdiri atas empat larik, yang berima silang (a-b-a-b). Larik pertama dan kedua disebut dengan sampiran atau bagian objektif. Biasanya berupa sebuah lukisan alam atau hal apa saja yang bisa diambil sebagai suatu kiasan. Larik ketiga dan keempat dinamakan isi atau bagian dari subjektif.

Menurut Herman J. Waluyo

Menurut pendapat Herman J. Waluyo, pengertian pantun secara umum adalah bentuk puisi melayu asli yang sudah mengakar lama di budaya masyarakat.

Menurut Kaswan dan Rita
Pantun merupakan jenis puisi melayu lama yang satu baitnya terdiri atas empat larik dan bersajak a-b-a-b, larik pertama dan kedua berupa sampiran, sedangkan larik ketiga dan keempat berupa isi.
Sampiran tidak berisi maksud karena hanya diambil rima persajaknya. Jadi saat akan membuat pantun, sebaiknya membuat dulu isinya kemudian menyusul sampirannya yang disesuaikan.

Menurut Edi dan Farika
Pantun menurut Edi dan Farika diartikan sebagai bentuk puisi lama yang dikenal luas dalam berbagai bahasa di Nusantara, dalam bahasa Jawa, pantun dikenal sebagai parikan, sedangkan dalam bahasa Sunda, pantun dikenal sebagai paparikan.

Menurut Hidayat
Definisi pantun menurut Hidayat merupakan salah satu jenis puisi Melayu lama yang secara luas dikenal di negara Indonesia dari dulu sampai sekarang.

Menurut Alisyahbana
Pantun merupakan puisi lama yang sangat dikenal oleh orang dulu atau sangat dikenal pada masyarakat lama. Pantun memiliki ciri-ciri seperti tiap bait terdiri dari empat baris dan setiap baris terdiri atas 4-6 kata atau 8-12 suku kata. Baris pertama dan kedua disebut dengan sampiran dan baris ketiga dan keempat disebut dengan isi.

Ciri-Ciri Pantun

Berikut adalah beberapa ciri-ciri pantun dan penjelasannya meliputi aspek baris/larik, suku kata, sampiran, isi dan rima/sajak.
  • Terdiri dari 4 baris/larik
  • Satu baris terdiri dari 8 sampai 12 suku kata
  • Baris pertama dan kedua pantun adalah sampiran
  • Baris ketiga dan keempat pantun adalah isi
  • Memiliki sajak/rima dengan pola a-b-a-b atau a-a-a-a


Ciri-ciri Syair Pentun :

  • Terdiri berasal dari 4 larik dalam setiap baitnya.
  • Setiap bait memberi tambahan makna sebagai sebuah satu kesatuan.
  • Semua baris dalam syair adalah isi, menjadi dalam syair tidak tersedia sampiran.
  • Mempunyai pola A-A-A.
  • Jumlah suku kata dalam tiap baris syair adalah 8 hingga bersama 12 suku kata.
  • Isi syair berbentuk nasihat, petuah, dongeng ataupun cerita.
  • Kumpulan Pantun lucu dan jenaka dan juga humor ini kita dapatkan berasal dari berbagai referensi di internet. Jika Anda pernah membacanya di buku atau majalah tetapi kebanyakan sering lupa dan menghendaki membacanya lagi sebab punya unsur seni yang tinggi dan tentu saja menghibur.





Contoh PantunTerbaik dan Terbaru




Pantun PDKT Romantis


Berenang-renang semua ikan,
Dalam kolam hasil tangkapan.
Assalamu alaikum kuucapkan,
Sebagai pembuka percakapan.

Puncak gunung sungguh tinggi,
Tempat tumbuh pohon kuini.
Kuucap selamat pagi,
Moga penuh berkah hari ini.

Tajam sangat ujung sabit,
Buatan dari pulau Bintan.
Jika mentari terbit,
Tanda masih ada kesempatan.

Tambang lama sudahlah getas,
Hendak dicari mana gantinya.
Saatnya kita beraktivitas,
Jangan lupa untuk berdoa.

Beli kertas beli pena,
Sayang lupa tak dibawa.
Kusapa engkau di sana,
Agar erat jalinan jiwa.

Bermain adik di taman indah,
Hijau bagaikan wajah lembah.
Semoga harimu indah,
Segala urusan dipermudah.

Basuh baju segera dibilas,
Kotor karena kena terompah.
Jalani hari dengan ikhlas,
Penuh syukur serta tabah.

Tuk Dalang tanam kemumu,
Cangkulnya patah kena batu.
Doaku selalu menyertaimu,
Mengiringi sepanjang waktu.

Hati-hati dengan lipan,
Bersembunyi di balik papan.
Jangan lupa untuk sarapan,
Agar kuat sekujur badan.

Tekun nian si pemahat,
Selalu bekerja hasilkan karya.
Kalau badan kita sehat,
Wajahpun tampak bercahaya.


Pantun Romantis Untuk Cewek

Turun hujan badanpun basah,
Bermain hujan di waktu siang.
Bagaimana hati tak resah,
Wajah adinda selalu membayang.

Pak tua meminum kopi,
Tak lupa gula slalu diberi.
Kalau malam terbawa mimpi,
Membuat hati berseri-seri.

Betapa putih warna awan,
Putihnya indah tiada lawan.
Bagaimana diri tak tertawan,
Oleh senyumanmu yang menawan.

Burung walet di dalam gua,
Terdengar keras suaranya.
Luka lama sembuh jua,
Melihat kekasih amat setia.

Asik mata melihat ikan,
Ikan berenang di selokan.
Tak mungkin kusia-siakan,
segala yang telah kau korbankan.

Perahu nelayan sudah menepi,
Banyak orang memanggul peti.
Lamanya hati merasa sepi,
Kapankah datang pengisi hati.

Sang penyair memandang setanggi,
Bunganya mekar berwarna putih.
Semangatku berkobar lagi,
Setelah menyapa dirimu kekasih.


Pagi Hari Mengejar Cita

Selain pantun cinta yang romantis, di pagi hari ada baiknya membuat pantun yang membuatmu semangat.

Bukankah cinta juga memerlukan api semangat agar terus membara? Oleh karena itu, ikutilah pantun berikut ini.

Indahnya bunga bila ditata,
Indahnya sungguh tiada terkira.
Mari kita mengejar cita,
Dengan semangat membara.

Kayu jati dibuat kursi,
Uratnya bagus berwarna merah.
Pagi hari jiwa terisi,
Dengan jiwa pantang menyerah.

Kayu angsana dibuat papan,
Terbakar api menjadi arang.
Cita-cita di masa depan,
Kita raih mulai sekarang.

Lari rusa tiada terkejar,
Hanya tertangkap di kelokan.
Aku tekun dalam belajar,
Agar engkau bisa kubahagiakan.

Dinding kayu sedang dipoles,
Agar mengkilap tertimpa cahaya.
Jika aku bisa sukses,
kubuatkan kau sebuah istana.

Related Posts

55+ Kumpulan Pantun Cinta Romantis Di Pagi Hari Terbaru
4/ 5
Oleh