Kamis, 21 Februari 2019

100+ Kumpulan Contoh Berbalas Pantun Nasehat Terbaru

Pengertian pantun – Apa itu pantun? Kita tentu tidak asing dengan pantun. Arti pantun adalah salah satu jenis karya puisi lama dengan 4 baris dan sajak a-b-a-b di akhir larik. Ada banyak pengertian pantun menurut para ahli, meski definisi pantun secara umum sebenarnya kurang lebih sama.
Pantun termasuk dalam bentuk puisi lama. Ada banyak macam-macam pantun seperti pantun nasehat, pantun agama, pantun pendidikan, pantun jenaka, pantun teka-teki dan lain-lain. Apapun jenis-jenis pantun, tetap harus sesuai dengan struktur dan kaidah pantun itu sendiri.
Lantas apa yang dimaksud pantun itu sebenarnya? Kali ini akan dijelaskan pengertian pantun dan artinya secara umum serta menurut pendapat para ahli.

Pengertian Pantun

Berikut adalah beberapa pengertian pantun secara umum, baik arti pantun sesuai KBBI dan Wikipedia ataupun pengertian pantun menurut para ahli sastra dan bahasa.

Arti Pantun Menurut KBBI

Pengertian pantun menurut KBBI (Kamus Besar Bahasa Indonesia) adalah bentuk puisi Indonesia (Melayu), tiap bait (kuplet) biasanya terdiri atas empat baris yang bersajak (a-b-a-b), tiap larik biasanya terdiri atas empat kata, baris pertama dan baris kedua biasanya untuk tumpuan (sampiran) saja dan baris ketiga dan keempat merupakan isi.

Definisi Pantun Menurut Wikipedia

Menurut Wikipedia Indonesia, definisi pantun adalah salah satu jenis puisi lama yang sangat luas dikenal dalam bahasa-bahasa Nusantara. Pantun berasal dari kata patuntun dalam bahasa Minangkabau yang berarti “petuntun”. Dalam bahasa Jawa, pantun dikenal sebagai parikan, dalam bahasa Sunda dikenal sebagai paparikan sedangkan dalam bahasa Batak dikenal sebagai umpasa.

Pengertian Pantun Menurut Para Ahli

Di bawah ini adalah definisi dan pengertian pantun menurut para ahli sastra dan ahli bahasa beserta penjelasan lengkapnya.

Menurut R.O. Winsted 
Pengertian pantun menurut R.O. Winstead adalah sebuah pantun tidaklah sebatas gubahan suatu kalimat yang mempunyai rima serta irama, namunialah sebuah rangkaian kata yang indah untuk melukiskan suatu kehangatan cinta, kasih sayang, serta rindu dendam penuturnya.

Menurut Sunarti
Arti pantun menurut Sumarti adalah salah satu bentuk puisi lama, memiliki keindahan tersendiri dari segi bahasa, yang salah satu keindahan bahasa dalam pantun ditandai oleh rima a-b-a-b.

Menurut Dr. R. Brandstetter
Menurut Dr. R. Brandstetter, arti pantun berasal dari akar kata tun, yang terdapat dalam berbagai bahasa di Nusantara. Misalnya dalam bahasa Pampanga, tuntun bermakna teratur, dalam bahasa Tagalog, tonton bermakna bercakap sesuai dengan aturan tertentu sedangkan dalam bahasa Jawa Kuno, atuntun berarti teratur.
Dalam bahasa Toba, pantun berarti kesopanan atau kehormatan, dalam bahasa Melayu, pantun yang artinya quatrain, yaitu sajak berbaris empat, dengan rima a-b-a-b. Sedangkan dalam bahasa Sunda, pantun berarti cerita panjang yang bersanjak dan diiringi musik.

Menurut Surana
Definisi pantun menurut Surana adalah sebuah bentuk puisi lama yang terdiri atas empat larik, yang berima silang (a-b-a-b). Larik pertama dan kedua disebut dengan sampiran atau bagian objektif. Biasanya berupa sebuah lukisan alam atau hal apa saja yang bisa diambil sebagai suatu kiasan. Larik ketiga dan keempat dinamakan isi atau bagian dari subjektif.

Menurut Herman J. Waluyo

Menurut pendapat Herman J. Waluyo, pengertian pantun secara umum adalah bentuk puisi melayu asli yang sudah mengakar lama di budaya masyarakat.

Menurut Kaswan dan Rita
Pantun merupakan jenis puisi melayu lama yang satu baitnya terdiri atas empat larik dan bersajak a-b-a-b, larik pertama dan kedua berupa sampiran, sedangkan larik ketiga dan keempat berupa isi.
Sampiran tidak berisi maksud karena hanya diambil rima persajaknya. Jadi saat akan membuat pantun, sebaiknya membuat dulu isinya kemudian menyusul sampirannya yang disesuaikan.

Menurut Edi dan Farika
Pantun menurut Edi dan Farika diartikan sebagai bentuk puisi lama yang dikenal luas dalam berbagai bahasa di Nusantara, dalam bahasa Jawa, pantun dikenal sebagai parikan, sedangkan dalam bahasa Sunda, pantun dikenal sebagai paparikan.

Menurut Hidayat
Definisi pantun menurut Hidayat merupakan salah satu jenis puisi Melayu lama yang secara luas dikenal di negara Indonesia dari dulu sampai sekarang.

Menurut Alisyahbana
Pantun merupakan puisi lama yang sangat dikenal oleh orang dulu atau sangat dikenal pada masyarakat lama. Pantun memiliki ciri-ciri seperti tiap bait terdiri dari empat baris dan setiap baris terdiri atas 4-6 kata atau 8-12 suku kata. Baris pertama dan kedua disebut dengan sampiran dan baris ketiga dan keempat disebut dengan isi.

Ciri-Ciri Pantun

Berikut adalah beberapa ciri-ciri pantun dan penjelasannya meliputi aspek baris/larik, suku kata, sampiran, isi dan rima/sajak.
  • Terdiri dari 4 baris/larik
  • Satu baris terdiri dari 8 sampai 12 suku kata
  • Baris pertama dan kedua pantun adalah sampiran
  • Baris ketiga dan keempat pantun adalah isi
  • Memiliki sajak/rima dengan pola a-b-a-b atau a-a-a-a


Ciri-ciri Syair Pentun :

  • Terdiri berasal dari 4 larik dalam setiap baitnya.
  • Setiap bait memberi tambahan makna sebagai sebuah satu kesatuan.
  • Semua baris dalam syair adalah isi, menjadi dalam syair tidak tersedia sampiran.
  • Mempunyai pola A-A-A.
  • Jumlah suku kata dalam tiap baris syair adalah 8 hingga bersama 12 suku kata.
  • Isi syair berbentuk nasihat, petuah, dongeng ataupun cerita.
  • Kumpulan Pantun lucu dan jenaka dan juga humor ini kita dapatkan berasal dari berbagai referensi di internet. Jika Anda pernah membacanya di buku atau majalah tetapi kebanyakan sering lupa dan menghendaki membacanya lagi sebab punya unsur seni yang tinggi dan tentu saja menghibur.




Contoh PantunTerbaik dan Terbaru




Berbalas pantun nasehat adalah pantun yang dibuat berisi nasehat-nasehat, dilakukan dengan cara berbalas. Seperti halnya sedang bercakapan dengan orang lain, tetapi percakapan menggunakan pantun. Saling berbalas gagasan menggunakan pantun yang memiliki satu tema yang berkaitan. Seperti halnya pantun lainnya, pantun jenis ini memiliki rima dan makna kata yang indah. Berikut contoh berbalas pantun nasehat:

Pantun Berbalas Nasehat 4 Bait

Menjamu tamu memakai nampan
Tamu dijamu kue putu
Apa guna berparas tampan
Kalau lupa shalat lima waktu

Sebelum pergi jangan lupa makan
Agar hari tidak penuh gundah
Terimakasih telah diingatkan
Tak akan lupa waktu ibadah

Panca indara salah satunya ludah
lidah pendek kepala bundar
Masih mudah tekun ibadah
Untuk menuju jalan yang benar

Ada singa mengejar macan
Keduanya akhirnya berkelahi
Jalan benar adalah tujuan
Untuk dapat ridho ILLAHI

Pantun Berbalas Nasehat 7 Bait

Makan rujak isinya mangga
Makan rujaknya sama siapa
Jika hidup dengan tetangga
Maulah untuk saling menyapa

Jadi orang jangan pelupa
Kalau pelupa seperti nini-nini
Tak enak hati untuk menyapa
Karena orang baru di daerah sini

Tukang bakso berbaju biru
Sedang keliling kampung berjualan
Justru kamu sebagai orang baru
Mulai menyapa untuk berkenalan

Pasang bingkai ketok palu
Pasang bingkai di rumah Wulan
Untuk menyapa saya malu
Apalagi mengajak untuk bekenalan

Hari minggu pergi ke museum
Ke museum lewati hutan pohon cemara
Cobalah saja dari tersenyum
Sebelum mencoba untuk berbicara

Bulan depan musim pancaroba
Banyak hujan disertai badai
Baiklah akan saya mencoba
Tapi tak tau akan kapan dimulai

Latihan bela diri namanya silat
Latihan silat di depan rumah bunga
Cobalah saja wahai sahabat
Karena itu adab bertetangga

Pantun Berbalas Nasehat 8 Bait

Hujan badai membuat pohon tumbang
Tumbang di depan rumah baruku
Tolonglah kawan aku sedang bimbang
Untuk tentukan masa depanku

Ada anak namanya Bambang
Berburu ke hutan mencari rusa
Untuk apa kau suka bimbang
Ceritalah padaku apa yang kau rasa

Ditengah lengan terdapat siku
Sikunya sakit berwarna merah
Ku sedang pikirkan kelak hidupku
Kalau sekarang saja tak tentu arah

Ada kucing jenisnya persia
Kucing persia makannya salak
Itu masalah banyak manusia
Tuk hadapi dunianya kelak

Siang hari tertidur sangat pulas
Tertidur pulas setelah baca buku
Aku ini orang yang sangat malas
Bagaimana bisa aku merubah hidupku

Jangan jadi seorang plagiat
Plagiat itu orangnya malas
Mudah saja kalau kau berniat
Perbaiki diri tuk lawan malas

Seekor kancil bersama rubah
Mereka bingung akan pergi kemana
Bagaimana caranya untuk berubah
Jika aku tak tau mulai darimana

Ikan kesayangan sudahlah mati
Setelah mati dimakan mikroba
Cobalah untuk kuatkan hati
Jangan lupa usaha dan banyak doa


Pantun Berbalas Nasehat 5 Bait

Teman dekat namanya sahabat
Sahabatku bernama Virga
Masih mudah dan masih sehat
Tak ada salahnya berolahraga

Sehat untuk jiwa dan raga
Olahraga di depan pagar
Untuk apa banyak olahraga
Kalau sudah sehat dan bugar

Melihat hewan seperti singa
Kancil lari daripada nanti mati
Banyak gunanya berolahraga
Agar sehat sampai tua nanti

Waktu itu berjalan pasti
Ayo bangkit mulai mandiri
Masa tua masihlah nanti
Pikirkan dulu hari ini

Jalan-jalan ke Pulau Kalimantan
Dari Kalimantan ke Surabaya
Jangan suka remehkan kesehatan
Kalau sakit rasakan saja akibatnya

Pantun Berbalas Nasehat 7 Bait

Pergi ke pasar bersama bunda
Di pasar bertemu sama si Aba
Wahai kalian para pemuda
Jangan mencoba-coba narkoba

Neng Nining berbahasa sunda
Dari Bandung ke Semarang
Walau kami masih pemuda
Tak akan terpengaruh obat terlarang

Matahari selalu bersinar
Sinar masuk jendela saat memasak
Semoga saja memanglah benar
Karena narkoba sangat merusak

Adikku sayang namanya Ilham
Buah kesukaannya adalah pepaya
Sungguh benar dan kami paham
Bahwa narkoba tak ada gunanya

Selalu bekerja siang dan malam
Meskipun aku hanya seorang budak
Syukurlah kalau kalian paham
Memang harusnya mulai bertindak

Ke kebun binatang foto landak
Kandang landak dekat kandang singa
Baiklah kami akan bertindak
Untuk menjauhkan teman dari narkoba

Siang-siang minum kelapa muda
Saat dipinggir Selat Malaka
Terimakasih wahai pemuda
Jauhi narkoba supaya tidak celaka

Pantun Berbalas Nasehat 7 Bait

Anak kembar namanya Rana dan Rini
Lahir ke dunia dengan sehat
Bagaimana hidupku ini
Berbuat dosa banyak maksiat

Pagi-pagi minumnya jamu
Jamu diminum pengganti obat
Sudahi dulu semua tingkahmu
Banyak usaha untuk bertobat

Minum jus sehat bercamput tomat
Tak lupa untuk dicampur lobak
Apakah bisa aku bertobat
Kalau dosaku terlalu banyak

Orang itu tempatnya khilaf
Karena banyak lakukan maksiat
Tuhan itu maha pemaaf
Jika kamu bisa benar-benar bertobat

Ombak besar memecahkan batu
Itulah tanda badai akan mulai
Jika benar apa katamu itu
Darimana aku bisa memulai

Olahraga itu banyak manfaat
Berolahraga caranya mudah
Mulailah dahulu dari berniat
Jauhi maksiat dan perbanyak ibadah

Jangan suka berlaku riba
Karena riba sarangnya dosa
Baiklah akan saya mencoba
Supaya mati saya tak tersiksa

Pantun Berbalas Nasehat 10 Bait

Pemain wayang orang baris berjajar
Muka mereka bertutupkan kain
Anak sekolah harus belajar
Jangan pacaran dan banyak main

Pagi-pagi harus siaran
Siaran radio dengan persiapan
Bagaimana bisa saya pacaran
Wajah saya sudah tak lagi tampan

Rumah nenek di Kota Balikpapan
Ke Balikpapan makan lotek
Buat apa berwajah tampan
Kalau pengetahuan begitu cetek

Anak cantik bernama Puan
Bermain bersama temannya Fajar
Wajah tampan memang tujuan
Agar kelak mudah dapat pacar

Matahari memancarkan sinar
Sinar terpantul oleh permukaan papan
Jangan hanya pikirkan pacar
Cobalah pikirkan masa depan

Pantun Berbalas Bait

Kue lapis dan kue cucur
Dimakan bersama lontong
Jadi orang haruslah jujur
Hindari berbohong dan sombong

Hewan malam namanya kalong
Kalong hidup juga butuh makan
Perbuatan bohong dan juga sombong
Memang tak akan aku lakukan

Tong besar hanyalah kosong
Pergi keluar kota besok lusa
Karena bohong dan juga sombong
Akan membawa ke dalam dosa

Berangkat sekolah tak lupa mandi
Tak lupa untuk mampir ke pura
Berlatih jujur sedari dini
Agar kelak tidak sengsara

Pohon mahoni pohon jati
Untuk dibuat sebuah pondasi
Dengan jujur dan hai-hati
Jadi pejabat tak mau korupsi

Related Posts

100+ Kumpulan Contoh Berbalas Pantun Nasehat Terbaru
4/ 5
Oleh