Rabu, 20 Februari 2019

100+ Kumpulan Pantun Ucapan Selamat Malam Romantis

Pantun merupakan salah satu jenis puisi lama yang masih terkenal sampai sekarang. Teman-teman pun pasti setidaknya pernah mendengar pantun tidak hanya di dalam pelajaran bahasa Indonesia, melainkan juga di acara-acara hiburan adat sampai program hiburan komedi di stasiun televisi. Karena berbagai hal ini pulalah, tidak ada alasan untuk enggan untuk mempelajari pantun dan jenis-jenisnya.
Selain bisa menambah pengetahuanmu dan meningkatkan kemampuan dalam pelajaran, memahami pantun dan jenis-jenisnya dapat membuat kamu semakin kreatif ketika berinteraksi dengan orang lain dan mau memberi hiburan atapun nasihat kepada sahabat-sahabatmu.

Pengertian Pantun

Hemat kata, pantun adalah jenis puisi lama yang tiap baitnya terdiri atas empak baris serta memiliki sampiran dan isi. Sebelum mengenal apa saja jenis dari pantun, ada baiknya teman-teman memahami dengan baik dulu ciri-ciri dari jenis puisi lama yang satu ini. Tentu saja ini agar kalian dapat dengan mudah mengklasifikasikan sebuah puisi lama itu layak disebut pantun atau tidak. Memahami ciri-ciri pantun juga membuat kalian akan lebih mudah membuat jenis puisi yang satu ini.

Ciri-ciri Pantun

Jenis puisi lama yang asal bermula dari kata patuntun ini pada dasarnya diharapkan dapat menjadi penuntun hidup bagi orang yang mendengar maupun membacanya. Tidak hanya sekadar berisi nasihat dan imbauan, penyampaiannya pun memiliki cirri khas yang begitu kental, seperti berikut ini.

1. Tiap Bait Terdiri atas Empat Baris

Jika prosa mengenal ada paragraf untuk tiap rangkaian kalimat yang berada dalam satu gagasan utama, jenis puisi lebih akrab menyebutnya sebagai bait. Tiap bait biasanya berisi untaian kata-kata yang berada dalam satu gagasan dan umumnya mempunyai ciri khas tersendiri bergantung jenis puisinya.
Khusus untuk pantun, puisi lama yang satu ini memiliki ciri khas kuat, yaitu tiap baitnya selalu terdiri atas empat baris. Barisan kata-kata pada pantun dikenal juga dengan sebutan larik.

2. 8-12 Suku Kata di Tiap Baris

Mulanya pantun cenderung tidak dituliskan, melainkan disampaikan secara lisan. Karena itulah, tiap baris pada pantun dibuat sesingkat mungkin, namun tetap padat isi. Oleh karena alasan inilah, tiap baris pada pantun umumnya terdiri atas 8—12 suku kata.

3. Memiliki Sampiran dan Isi

Salah satu keunikan pantun yang membuatnya menjadi begitu mudah diingat adalah jenis puisi lama yang satu ini tidak hanya padat berisi, melainkan juga memiliki pengantar yang puitis hingga terdengar jenaka. Pengantar tersebut biasanya tidak berhubungan dengan isi, namun menjabarkan tentang peristiswa ataupun kebiasaan yang terjadi di masyarakat. Pengantar isi pantun inilah yang kerap dikenal sebagai sampiran.
Untuk masalah penempatannya di dalam pantun, sampiran akan selalu berada di baris pertama dan kedua. Sementara itu, isi pantun menyusul di posisi baris ketiga sampai keempat.

4. Berima a-b-a-b

Rima atau yang juga biasa disebut dengan sajak adalah kesamaan bunyi yang terdapat dalam puisi. Biasanya, jenis-jenis puisi lama kental akan rima, termasuk dengan pantun. Khusus untuk pantun, jenis puisi yang satu ini memiliki ciri khas yang begitu kuat, yakni rimanya adalah a-b-a-b.
Yang dimaksud dengan rima a-b-a-b adalah ada kesamaan bunyi antara baris pertama dengan ketiga pantun dan baris kedua dengan baris keempat. Jadi, kesamaan bunyi pada pantun selalu terjadi antara sampiran dan isi.

Jenis-jenis Pantun

Setelah memahami ciri-ciri pantun, kini saatnya teman-teman juga mengenal jenis-jenis pantun yang biasa diujarkan ataupun dituliskan seseorang. Berikut ini adalah jenis-jenis pantun berdasarkan tema isinya.

1. Pantun Nasihat

Pada dasarnya, pantun dibuat untuk memberi imbauan dan anjuran terhadap seseorang ataupun masyarakat. Karena itulah, tema isi pantun yang paling banyak dijumpai berjenis pantun nasihat. Pantun yang satu ini memiliki isi yang bertujuan menyampaikan pesan moral dan didikan.

2. Pantun Jenaka

Sesuai namanya, jenis pantun yang satu ini memang memiliki kandungan isi yang lucu dan menarik. Tujuannya tak lain untuk memberi hiburan kepada orang yang mendengar ataupun membacanya. Tidak jarang pula, pantun jenaka digunakan untuk menyampaikan sindiran akan kondisi masyarakat yang dikemas dalam bentuk ringan dan jenaka.

3. Pantun Agama

Jenis pantun yang satu ini memiliki kandungan isi yang membahas mengenai manusia dengan pencipta-Nya. Tujuannya serupa dengan pantun nasihat, yaitu memberikan pesan moral dan didikan kepada pendengar dan pembaca. Akan tetapi, tema di pantun agama lebih spesifik karena memegang nilai-nilai dan prinsip agama tertentu.

4. Pantun Teka-teki

Jenis pantun yang satu ini selalu memiliki ciri khas khusus di bagian isinya, yakni diakhiri dengan pertanyaan pada larik terakhir. Tujuan dari pantun ini umumnya untuk hiburan dan mengakrabkan kebersamaan.

5. Pantun Berkasih-kasihan

Sama dengan namanya, isi dari jenis pantun yang satu ini erat kaitannya dengan cinta dan kasih sayang. Umumnya, pantun berkasih-kasihan tenar di kalangan muda-mudi Melayu untuk menyampaikan perasaan mereka kepada kekasih maupun orang yang disukainya.

6. Pantun Anak

Tidak hanya untuk orang dewasa, pantun bisa juga disampaikan untuk anak-anak. Tentu saja isinya lebih ringan dan menyangkut hal-hal yang dianggap menyenangkan oleh si kecil. Tujuan awal dari jenis pantun yang satu ini adalah untuk mengakrabkan anak dengan pantun, sekaligus memberikan didikan moral bagi mereka.



Ciri-ciri Syair Pentun :

  • Terdiri berasal dari 4 larik dalam setiap baitnya.
  • Setiap bait memberi tambahan makna sebagai sebuah satu kesatuan.
  • Semua baris dalam syair adalah isi, menjadi dalam syair tidak tersedia sampiran.
  • Mempunyai pola A-A-A.
  • Jumlah suku kata dalam tiap baris syair adalah 8 hingga bersama 12 suku kata.
  • Isi syair berbentuk nasihat, petuah, dongeng ataupun cerita.
  • Kumpulan Pantun lucu dan jenaka dan juga humor ini kita dapatkan berasal dari berbagai referensi di internet. Jika Anda pernah membacanya di buku atau majalah tetapi kebanyakan sering lupa dan menghendaki membacanya lagi sebab punya unsur seni yang tinggi dan tentu saja menghibur.





Contoh PantunTerbaik dan Terbaru



Pantun Selamat Malam Romantis

Jalan-jalan ke Kota Kedah,
Pakai baju warnanya merah.
Untukmu yang begitu indah,
Kuucap selamat istirah.
Kalau sudah ke kota Kedah,
Jangan lupa ke negeri Campa.
Hari ini begitu indah,
Saat kita saling berjumpa.
Pergi jauh bawa minuman,
Dalam botol genggam di tangan.
Pergi tidur dengan senyuman,
Hati bahagia terasa ringan.
Dari ladang bawa tekukur,
Beri makan agar tak mati.
Saatnya kita bersyukur,
Satu hari telah kita lewati.
Untuk apa emas permata,
Kalau hatinya merasa suram
Untukmu yang berwajah jelita,
Kuucapkan selamat malam.
Danau Asahan dekat gua,
Ada kolam tempatnya ikan.
Kepada Tuhan kita berdoa,
Segala beban kita serahkan.
Sudah dekat Tanjung Meranti,
Tempat tumbuh pohon kweni.
Esok hari telah menanti,
Tidurlah nyenyak di malam ini.
Jaga tubuh jangan meriang,
Jangan lupa teratur makan.
Untuk seseorang yang kusayang,
Selamat malam aku ucapkan.
Alangkah hijau hamparan lembah,
Tempat hewan bergurau senda.
Cinta ini semakin bertambah,
Untuk dirimu wahai kakanda.
Nyaring suara kepak kumbang,
Lari dari kejaran pelikan.
Rindu datang bagai gelombang,
Bertemu dalam mimpi kuharapkan.



Pantun Selamat Malam Lucu

Bukan karena minum jamu,
Tapi makan jambu klutuk.
Bukan karena memikirkan dirimu,
Tak bisa tidur karena nyamuk.
Santan kental putih warnanya,
Dicampur dengan air pala.
Kupeluk bantal kusangka dia,
Aku mirip orang gila.
Tuan putri di kerajaan,
Banyak orang melupakan.
Orang lain mesra-mesraan,
Hati merana ingat sang pujaan.
Telah berbuah pohon petai,
Dimasak dengan saus tiram.
Kusangka duduk berdua di pantai,
rupanya emak yang menyiram.
Anak-anak di taman bacaan,
Tentang alam pulau Lombok.
Nasib jomblo kurang kerjaan,
malam ngobrol dengan tembok.
Hinggap pipit di ujung dahan,
Anak angsa belajar menyelam.
Apa kamu tidak kasihan,
Sendirian diriku setiap malam.
Kalau dulu zaman kerajaan,
Perlu upeti untuk dikirimkan. Kalau kamu tidak ada kerjaan,
Boleh dong kita facebookan.

Pantun Selamat Malam Untuk Istri

Satu duri menusuk kuku,
Sakit kaki tubuh ditandu.
Wahai bidadari terindahku,
Adakah di hatimu rasa rindu?
Sungguh indah bentuk awan,
Terpantul lewat air kolam.
Sebelum pergi ke peraduan,
Ingin kuucapkan selamat malam.
Pergi ke toko membeli pakan,
Pakan untuk burung perkutut.
Betapa banyak ingin kuucapkan,
Namun malam semakin larut.
Kereta raja kereta kencana,
Keluar dari dalam kota.
Kamu membuat hidupku berwarna,
Semarak penuh kasih cinta.
Dari utara semilir angin,
Terdengar pula suara camar.
Malam ini semakin dingin,
Meringkuk sendiri di sudut kamar.
Tumbuh tinggi pohon randu,
Tempat berteduh para tamu.
Aku hanya sakit rindu,
Obatnya bertemu kamu.
Petang hari duduk di bangku,
Asal jangan pada ngerumpi.
Selamat malam wahai kekasihku,
Sampai jumpa di alam mimpi.

Pantun Lucu Selamat Malam Untuk Suami

Naik ke gunung jalan berliku,
Bagaimana bermain gundu.
Selamat malam wahai suamiku,
Sebut namaku kalau rindu.
Bagaimana bermain gundu,
Gundu dilempar lewati garis.
Bagaimana kamu tidak rindu,
Istrimu lebih seksi dari artis.
Jangan suka bermain mata,
Nanti bisa kelilipan.
Jangan lama-lama ke luar kota,
Istrimu sendiri kesepian.
Duduk sendiri di tepian,
Lihat ikan sebesar tangan.
Mending hanya kesepian,
Ini ditambah kedinginan.
Menancap kuat sebuah paku,
Menancap pada pohon randu.
Cepat pulang suamiku,
Aku ga tahan beratnya rindu.
Jangan suka menyelam,
Kalau badan tidak tahan.
Jangan ucapkan selamat malam,
Mending kecup dari kejauhan.
Api membara dalam tungku,
Tungku padam tinggalah debu.
Peluk hangat dari diriku,
Hangatnya terasa hingga jauh.
Beli udang ikan pari,
Sedap dimakan tiada duri.
Duit boleh engkau dicari,
Tapi jangan lupakan istri.
Membuat kue tambah margarin,
Kue dari tepung ketan.
Punya istri jangan dianggurin,
Lama-lama bisa karatan.

Cukup menghibur bukan? Itulah pantun ucapan selamat malam. Kamu bisa memilihnya sesuai dengan kondisimu.

Related Posts

100+ Kumpulan Pantun Ucapan Selamat Malam Romantis
4/ 5
Oleh