Minggu, 24 Februari 2019

100+ Kumpulan Pantun Bahasa Jawa Lucu

Secara Umum, Pengertian Pantun adalah bentuk puisi lama yang terdiri dari empat larik, berima silang (a-b-a-b), irama yang indah, dan memiliki makna yang penting. Pantun merupakan puisi lama melayu Indonesia yang berasal dari bahasa jawa kuno yaitu "tuntun", yang berarti mengatur atau menyusun. Pada awalnya, pantun merupakan karya sastra Indonesia lama dengan pengungkapan secara lisan, tetapi semakin berkembangnya pantun kini telah diungkapkan secara tertulis.

Pantun merupakan karya yang dapat menghibur sekaligus dan menegur. Pantun merupakan ungkapan perasaan dan pikiran, karena ungkapan tersebut disusun dengan kata-kata hingga sedemikian rupa sehingga sangat menarik untuk didengar atau dibaca. Pantun menunjukkan bahwa Indonesia memiliki ciri khas tersendiri dalam mendidik dan menyampaikan hal-hal yang bermanfaat.

Ciri-Ciri Pantun 

Ciri-ciri utama pantun adalah sebagai berikut..
  • Pantun mempunyai bait, setiap bait pantun disusun oleh baris-baris. Satu bait terdiri dari 4 baris. 
  • Setiap baris terdiri dari 8-12 suku kata. 
  • Setiap baris terdiri dari 4-6 kata
  • Setia bait pantun terdiri dari sampiran dan isi. Baris pertama dan kedua merupakan sampiran, baris ketiga dan keempat merupakan isi. (Walaupun sampiran tidak berhubungan langsung dengan isi, namun lebih baik apabila kata-kata pada sampiran merupakan cermin dari isi yang hendak disampaikan). 
  • Pantun bersajak a-b-a-b atau a-a-a-a- (tidak boleh a-a-b-b atau sajak lain). 
Menurut Abdul Rani (2006:23) mengatakan bahwa ciri-ciri pantun sebagai berikut...  
  • Terdiri dari empat baris 
  • Tiap baris terdiri dari 9-10 kata 
  • Dua baris pertama disebut sampiran sedangkan dua baris berikutnya berisi apa maksud si pemantun yang mana di bagian ini disebut isi pantun. 

 

Syarat-Syarat pantun 

Adapun syarat-syarat pantun antara lain sebagai berikut...
  • Satu bait pantun terdiri dari 4 baris 
  • Baris ke -1 dan ke-2 adalah sampiran dan baris ke-3 dan ke-4 adalah isi pantun 
  • Satu baris pantun terdiri dari 8-12 suku kata 
  • Pantun bersajak a-b-a-b 

 

Macam-Macam Pantun

Macam-macam pantun diketogorikan dalam 2 macam antara lain sebagai berikut...
1. Macam-Macam Pantun Berdasarkan Siklus Kehidupan (Usia) 
>Pantun Anak-Anak adalah pantun yang memiliki kaitan dengan masa kanak-kanak yang mana pantun ini menggambarkan makna suka cita maupun duka cita.
  • Pantun Orang Muda adalah pantun mengenai kehidupan masa muda yang berisi atau berkmakna perkenalan, hubungan asmara dan rumah tangga, perasaan (kasih sayang, iba, iri, dll), dan nasib.
  • Pantun Orang Tua adalah pantun mengenai orang tua mengenai ada budaya, agama, nasihat dll. 

  • 2. Macam-Macam Pantun Berdasarkan Isinya 
    • Pantun Jenaka adalah pantun yang berisi hal-hal lucu dan menarik
    • Pantun Nasihat adalah pantun yang berisi nasihat dengan tujuan mendidik, dan memberikan nasihat moral, budi perkerti, dll.
    • Pantun Teka-Teki adalah pantun yang berisikan teka teki dan pendengar atau pembaca diberi kesempatan untuk teka-teki pantun tersebut. 
    • Pantun Kiasan adalah pantun yang berisi kiasan biasa untuk menyampaikan suatu hal secara tersirat.


    Ciri-ciri Syair Pentun :

    • Terdiri berasal dari 4 larik dalam setiap baitnya.
    • Setiap bait memberi tambahan makna sebagai sebuah satu kesatuan.
    • Semua baris dalam syair adalah isi, menjadi dalam syair tidak tersedia sampiran.
    • Mempunyai pola A-A-A.
    • Jumlah suku kata dalam tiap baris syair adalah 8 hingga bersama 12 suku kata.
    • Isi syair berbentuk nasihat, petuah, dongeng ataupun cerita.
    • Kumpulan Pantun lucu dan jenaka dan juga humor ini kita dapatkan berasal dari berbagai referensi di internet. Jika Anda pernah membacanya di buku atau majalah tetapi kebanyakan sering lupa dan menghendaki membacanya lagi sebab punya unsur seni yang tinggi dan tentu saja menghibur.




    Contoh PantunTerbaik dan Terbaru





    Nyangking peti isi kloso.
    Nyang ati marai nelongso.

    Akeh ketan akeh sego.
    Wakul ijo di kurepno.
    Akeh prawan akeh rondo.
    Sing duwe bojo di karepno.

    Budal ngetan tuku boto, ora lali tuku kloso
    Golek bojo sing iso dijak urip soro, sakwayah2 iso dikon nyithak boto

    Tir podo irenge.
    Sir podo senenge.

    Tir di campur roti.
    Sing di sir kok yo ra ngerti.
    Walang kekek nemplok neng pager
    Lanangan tuek kok diuber-uber
    Lampu sentir lengone potro.
    Tiwas naksir ra iso nggowo.

    Ono badak ditumpak'i lowo
    Ilatku cendak tapi manukku dowo

    Jajan sekoteng no prapatan karang ayu
    Opo artine gantheng nek ora payu-payu

    Wajik klethik gulo jowo
    Yen ra kuat ojo ngoyo

    Suwe ora jamu, jamu godhong suket
    Suwe ora nyawang rupamu, nyawang pisan malah mumet

    mlaku-mlaku di cokot yuyu.
    Nang tretes di gepuk palu.
    Rodok susah duwe bojo ayu.
    Dompet kempes nang sirah ngelu.

    Bolongan apa tah sing isa ngemut
    ya kuwi sing di arani tutuk
    jare Durno, bojone jaran
    dede kulo, anakke setan

    Bude teko nggowo bolu…
    Ngakune joko anake telu
    mangan jadah, enteke telu
    najan simbah, adhi kelasmu

    siji loro telu papat
    lima enem pitu wolu
    biji loro tetep hebat
    angger kembang melu ngguyu

    Etan Gunung Kulon Gunung
    Tengah Tengah Ono Segoro
    Ijik Urip Ojo Bingung-Bingung
    Printahe Allah Ndang Lakonono

    Manuk manyar,
    menclok nang tetean..
    Duwe pacar,
    ndina-ndina fesbukan..

    Tuku rambutan,
    nang prapatan..
    Nek sekolah kerudungan,
    Nek nang ngumah tank topan.

    tuku areng karo manggis,
    kintir banyu tekan bekasi,
    awakku ireng tapi manis,
    rodo lemu tetep sekksi.

    dolanan boto nganti peteng,
    sedino mung mangan markisa karo delima,
    aku iki sih joko meskipun ganteng,
    mungkin terlalu setia karo cinta pertama.

    dulure kuntilanak jenenge hantu,
    ketabrak becak langsung mental,
    paling penak duwe pacar aku,
    turu ngglethak gak perlu bantal.

    plastik kresek wadah mahoni,
    plastik ireng nggo wadah jagung,
    irung pesek tansah ngangeni,
    gawe seneng tur pengin ngambung.

    esuk-esuk moco koran,
    suguhane acar karo gorengan,
    moto ngantuk gelagapan,
    nelpon pacar keliru selingkuhan

    numpak becak tuku sandal,
    sandal nyeblok kelangan mangewu,
    ojo ngaku penak yen durung njajal,
    ojo mbengok yen durung mlebu.


    ono wong edan gowo katok ijo,
    suoro samar² gak perlu dirungokno,
    wayah udan paling enak sing duwe bojo,
    mlebu kamar langsung ucul clono.


    cublek-cublek suweng,
    suwenge teng gelenter,
    ngubek-ngubek sor weteng,
    anake pating kececer.

    kayu cilik ng pinggir dalan,
    terong cilik ng tegalan,
    ayu sithik gawe rebutan,
    bolong sithik gawe rogohan.

    ngetan bali ngulon,
    ketemu piting putung supite,
    jare kekancan kok wani kelon,
    bareng mlenthing bingung nyebutke bapak’e.

    nyuloh kodok tekan Tayu,
    bareng  mulih lali dalane,
    golek wong wedok gak perlu ayu,
    penting sugih akeh bandane.

    manuk kutilang dicolong maling,
    maling di banting poklek tangane,
    pacar ngilang ojo di eling-eling,
    paling penting ngilangke nyawane.

    Related Posts

    100+ Kumpulan Pantun Bahasa Jawa Lucu
    4/ 5
    Oleh